Sabtu, 17 Oktober 2020

Minggu Misi Sedunia: Umat Katolik didesak untuk mendukung evangelisasi ketika pandemi menyebar

 
Oleh Hannah Brockhaus

Kota Vatikan, 16 Okt 2020 / 10:02 MT (CNA) .- Pejabat Vatikan mengundang umat Katolik untuk berpartisipasi dalam Minggu Misi Dunia 2020 dengan peningkatan doa dan dukungan keuangan, karena Gereja-Gereja lokal di seluruh dunia terus menghadapi tantangan dari pandemi virus corona.

Minggu Misi Dunia akan berlangsung tahun ini pada hari Minggu, 18 Oktober. Hari itu ditandai dengan pengumpulan Perhimpunan Misi Kepausan, sekelompok masyarakat misionaris Katolik di bawah yurisdiksi paus.

RP. Tadeusz J. Nowak, OMI, Sekretaris Jenderal Perhimpunan Misi Kepausan, mengatakan: “Di masa pandemi ini, ketika beberapa gereja akan ditutup pada Minggu Misi ini, beberapa akan sangat terbatas, beberapa hanya akan mengikuti perayaan Ekaristi. di platform media, kami lebih dari sebelumnya menyadari ketergantungan kami pada pemeliharaan Tuhan. "

Berbicara pada konferensi pers Vatikan 16 Oktober, Nowak berkata “dan hari Minggu yang akan datang ini, kita semua dipanggil, di mana pun kita berada, dalam keadaan apa pun kita berada, untuk berdoa dengan sungguh-sungguh untuk misi Gereja, agar Injil akan mencapai hati semua orang. "

“Dan kita semua dipanggil untuk melakukan apa yang kita bisa, untuk menawarkan apa yang kita bisa, barang materi kita untuk mendukung misi ini dan terutama untuk mendukung gereja-gereja muda yang sangat membutuhkan dukungan materi kita.”


Uskup Protase Rugambwa, sekretaris Kongregasi Evangelisasi Bangsa-Bangsa, mengenang tema pesan Paus Fransiskus untuk Misi Minggu 2020: "Ini Aku, utuslah Aku."

Inti dari pesan ini merujuk pada bagaimana misi menantang kita masing-masing, secara pribadi, dalam panggilan kita dan dalam milik kita menjadi anggota Gereja di dunia saat ini,”
katanya.

“Perayaan hari ini adalah sumber kegembiraan bagi Gereja universal,” k
ata Rugambwa, “meskipun di Gereja-Gereja lokal akan dirayakan dengan cara yang berbeda tahun ini, karena keadaan khusus yang kami alami akibat COVID -19 pandemi. ”

Uskup Giampietro Dal Toso, asisten sekretaris dari jemaat yang sama, berbicara tentang dana khusus yang didirikan oleh Paus Fransiskus untuk membantu gereja-gereja lokal selama pandemi. Menurut Dal Toso, dana tersebut sejauh ini telah memberikan $ 1.299.700 dan € 473.410 kepada 250 proyek di seluruh dunia.

Ketika banyak gereja tidak dapat - atau tidak dapat - merayakan Misa di depan umum selama pandemi, mereka juga tidak memiliki kolekte hari Minggu, yang banyak diandalkan untuk membayar tagihan pokok mereka, katanya.

Ia menjelaskan, subsidi dari Perhimpunan Misi Kepausan, "sangat mendukung keuskupan untuk kelangsungan hidup para imam dan pembayaran biaya saat ini, tetapi juga untuk komunitas religius, atau sekolah Katolik, serta untuk keluarga yang sangat tertantang."

“Saya menyadari bahwa itu sering kali merupakan setetes air di lautan kebutuhan,” katanya, “tetapi itu adalah cara konkret untuk menunjukkan persekutuan di Gereja, yang membuat kita mengambil bagian dalam suka dan duka dari orang yang dibaptis.”

Nowak juga berbicara panjang lebar tentang teladan kekudusan dan ketergantungan pada pemeliharaan Tuhan yang diberikan oleh Pauline-Marie Jaricot yang akan segera menjadi Beata, seorang wanita awam Perancis abad ke-19 yang mendirikan jaringan doa dan amal sedunia untuk misi Gereja. .

Jaringan Jaricot, Society of the Propagation of the Faith, menjadi yang pertama dari empat komunitas misi kepausan Gereja.

Pada bulan Mei, Paus Fransiskus menyetujui mukjizat yang dikaitkan dengan perantaraan Yang Mulia Pauline-Marie Jaricot, yang sekarang dapat dibeatifikasi.

Nowak mengatakan bahwa keajaiban yang diterima melalui perantaraan Jaricot "melibatkan seorang gadis yang sangat muda yang mengalami sesak napas akut, yang mengakibatkan dia kehilangan kesadaran."

“Kondisinya sangat suram sehingga dia harus tetap hidup dengan bantuan kehidupan buatan. Dari sudut pandang medis, tidak ada harapan untuk kesembuhan bagi gadis itu dan para dokter menyarankan untuk melepaskannya dari sistem pendukung kehidupan, ”j
elas Nowak.

Orang tua menolak untuk menyerah dan memulai novena doa melalui perantaraan Pauline. Secara spontan, dan tanpa penjelasan medis, gadis itu hidup kembali dan kesehatannya kembali sempurna. "

Meskipun keajaibannya dramatis, kehidupan Pauline memiliki kualitas kesucian "yang terpancar sepanjang hidupnya," katanya.

Jaricot lahir dari keluarga kelas menengah setelah Revolusi Prancis. Dia adalah anak bungsu dari tujuh bersaudara. Setelah kehilangan ibunya saat berusia 17 tahun, dia bersumpah akan perawan selamanya dan mengabdikan dirinya untuk berdoa.

“Dia menjadi setia pada Adorasi Ekaristi, membantu yang miskin dan memiliki keinginan yang dalam agar Injil Kristus mencapai ujung bumi,”
kata Nowak.

Serikat Misi Kepausannya untuk Penyebaran Iman "adalah konsep sederhana yang memiliki konsekuensi yang luas," katanya. Dia mengundang teman-teman, yang merupakan karyawan pabrik sutra ayahnya, untuk berdoa bagi misi dan menawarkan satu sen seminggu untuk misi Gereja.

Masing-masing orang ini diundang untuk menemukan dan membentuk kelompok yang terdiri dari 10 orang lagi, dan seterusnya.

Nowak berkata: “Apa yang terjadi bukanlah keajaiban. 10 grup ini berlipat ganda dan menjadi tim yang terdiri dari 100, kemudian 1.000. Dalam waktu singkat, gerakan itu menyebar ke seluruh Keuskupan Lyon di Prancis, di seluruh negeri, dan akhirnya menjadi jaringan doa dan amal sedunia untuk mendukung misi Gereja. ”

“Hari ini dia menjadi inspirasi bagi kita semua, terutama bagi kaum awam,” lanjutnya. “Pauline adalah contoh yang luar biasa dalam menggunakan sepenuhnya rahmat Pembaptisan untuk pekerjaan Kerajaan Allah dan untuk misi Gereja.”

Sumber: Catholic News Agency 

Minggu, 04 Oktober 2020

Kardinal Burke: Biden seharusnya tidak menerima Komuni Kudus

 
Staf CNA, 29 Sep, 2020 / 13:02 MT (CNA) .-

Kardinal Raymond Burke, seorang pengacara kanon dan mantan prefek pengadilan tertinggi Gereja, mengatakan bahwa politisi Katolik yang mendukung aborsi tidak boleh menerima Komuni Suci, termasuk calon presiden Katolik yang pro-choice, Joe Biden.

Biden “bukan seorang Katolik yang memiliki reputasi baik dan dia seharusnya tidak mendekati untuk menerima Komuni Kudus,” kata Burke dalam wawancara pada 31 Agustus dengan Thomas McKenna, yang sebagai kepala organisasi bernama Catholic Action for Faith and Family secara berkala melakukan wawancara dengan kardinal.

“Ini bukan pernyataan politik, saya tidak bermaksud untuk terlibat dalam merekomendasikan calon mana pun untuk jabatan, tetapi hanya untuk menyatakan bahwa seorang Katolik tidak boleh mendukung aborsi dalam bentuk atau bentuk apa pun karena itu adalah salah satu dosa paling pedih terhadap umat manusia. hidup, dan selalu dianggap jahat secara intrinsik dan oleh karena itu mendukung tindakan itu dengan cara apa pun adalah dosa berat. "


Ditanya secara khusus tentang Biden, Burke mengatakan dia “tidak hanya secara aktif mendukung aborsi yang diadakan di negara kita tetapi telah mengumumkan secara terbuka dalam kampanyenya bahwa dia bermaksud untuk membuat praktik aborsi yang diperoleh tersedia untuk semua orang dalam bentuk yang seluas mungkin dan untuk mencabut pembatasan. pada praktik ini yang telah diberlakukan. "

"Jadi, pertama-tama, saya akan mengatakan kepadanya untuk tidak menyambut Komuni Kudus karena kasih sayang kepadanya, karena itu akan menjadi penistaan, dan bahaya bagi keselamatan jiwanya sendiri."

“Tapi dia juga tidak boleh mendekati untuk menerima Komuni Kudus karena dia memberikan skandal kepada semua orang. Karena jika seseorang berkata 'baiklah, saya seorang Katolik yang taat' dan pada saat yang sama mempromosikan aborsi, hal itu memberi kesan kepada orang lain bahwa dapat diterima bagi seorang Katolik untuk mendukung aborsi dan tentu saja itu sama sekali tidak dapat diterima. Tidak pernah, tidak akan pernah. "


Buke adalah Uskup La Crosse, Wisconsin dan Uskup Agung St. Louis sebelum pada tahun 2008 ia diangkat menjadi prefek Mahkamah Agung Signatura Apostolik, pengadilan kanonik tertinggi di Gereja. Kardinal itu adalah prefek Signatura hingga 2014 dan tetap menjadi anggota pengadilan.

Pada tahun 2007, Burke menerbitkan dalam jurnal kanonik bergengsi "Periodica" sebuah artikel ilmiah tentang pengakuan umat Katolik dalam dosa publik yang berat ke dalam Komuni Suci. Artikel tersebut dianggap oleh banyak pengacara kanon sebagai perlakuan ilmiah dan teknis definitif dari subjek tersebut.

Dalam wawancara, yang diperoleh CNA Selasa, Burke mengatakan itu adalah ajaran bersejarah Gereja bahwa mereka yang berada dalam kondisi dosa berat tidak boleh diterima dalam Komuni Kudus, mengutip nasihat Santo Paulus dalam 1 Korintus 11:27, "barangsiapa dengan cara yang tidak layak makan roti atau minum cawan Tuhan, ia berdosa terhadap tubuh dan darah Tuhan. "

Kardinal membahas gagasan skandal, dengan mengatakan bahwa "skandal berarti Anda mengarahkan orang lain ke pemikiran yang salah dan tindakan yang salah dengan teladan Anda".

“Jika orang mungkin bertanya-tanya dalam pikirannya tentang aborsi, dan mereka melihat pria yang menyatakan dirinya taat dan mempromosikan aborsi dengan cara yang sekuat mungkin, ini membuat orang salah berpikir bahwa aborsi harus diterima secara moral dan jadi orang tersebut kemudian memikul tanggung jawab - tidak hanya orang yang memberikan skandal, tidak hanya atas kesalahannya sendiri dalam mendukung aborsi tetapi juga untuk membuat orang lain berpikir bahwa aborsi dapat diterima,”
kata Burke.

“Saya tidak dapat membayangkan bahwa ada umat Katolik yang tidak akan tahu bahwa aborsi adalah dosa yang serius, tetapi jika tidak, begitu mereka diberitahu, maka mereka harus berhenti mendukung aborsi atau menerima kenyataan bahwa mereka tidak melakukannya. seorang Katolik dalam reputasi yang baik dan oleh karena itu tidak harus menampilkan diri untuk Komuni Kudus,” tambahnya.

Burke menjelaskan bahwa ketika dia, sebagai uskup diosesan, menjadi sadar akan politisi pro-choice di keuskupannya, praktiknya adalah menghubungi mereka "untuk memastikan bahwa mereka mengerti."

Jika, setelah percakapan tentang ajaran Gereja tentang kehidupan manusia, mereka "masih tidak mau bertindak sesuai dengan itu maka saya hanya harus memberi tahu mereka 'Anda tidak boleh hadir untuk Komuni Kudus,'" Kardinal menjelaskan.

Komentar Burke diambil dari kanon 915 dan 916 dari Kitab Hukum Kanonik, yang menjelaskan bahwa seseorang yang sadar akan dosa besar tidak boleh menyambut Komuni Kudus tanpa terlebih dahulu membuat pengakuan sakramental, dan bahwa umat Katolik “dengan tekun tekun dalam dosa besar yang nyata tidak boleh dilakukan. diterima dalam komuni suci. "

Di antara para uskup AS, ketidaksepakatan tentang arti kanon, dan penerapannya kepada politisi Katolik yang pro-choice, telah berlangsung sejak kampanye presiden tahun 2004 John Kerry.

Pada tahun 2004, Kardinal Joseph Ratzinger, yang saat itu menjadi kepala kantor doktrinal Gereja, menulis sebuah memorandum kepada para uskup Katolik AS, menjelaskan penerapan kanon 915 untuk pertanyaan politisi pro-choice.

 
Kasus seorang politisi Katolik yang "secara konsisten mengkampanyekan dan memilih undang-undang aborsi permisif dan eutanasia" merupakan "kerja sama formal" dalam dosa besar yang "nyata," jelas surat itu.

Dalam kasus seperti itu, “imam harus bertemu dengannya, memberi instruksi kepadanya tentang ajaran Gereja, memberi tahu dia bahwa dia tidak boleh hadir untuk Komuni Kudus sampai dia mengakhiri situasi obyektif dari dosa, dan memperingatkan dia bahwa dia akan melakukannya sebaliknya disangkal Ekaristi, ”tulis Ratzinger.

Jika seseorang bertahan dalam dosa besar dan masih mempersembahkan dirinya untuk Komuni Kudus, "pelayan Komuni Kudus harus menolak untuk membagikannya".


Tak lama setelah Ratzinger menulis memo itu, para uskup AS setuju penerapan norma-norma itu harus diputuskan oleh uskup perorangan, bukan oleh konferensi para uskup, sebagian besar di bawah pengaruh Theodore McCarrick, Uskup Agung Washington saat itu, yang memparafrasekan surat itu, yang belum tersedia untuk umum, tetapi tidak menyajikannya secara utuh kepada para uskup.

Beberapa uskup telah melarang politisi yang mengadvokasi “undang-undang aborsi yang permisif” untuk menerima komuni, tetapi yang lain telah menolak, atau langsung mengatakan bahwa mereka tidak akan menyangkal politisi seperti Ekaristi.

Ditanya oleh seorang jurnalis, Kardinal Timothy Dolan dari New York mengatakan pada bulan Oktober bahwa dia tidak akan menolak Komuni Kudus Biden. Sebelumnya, pada Januari 2019, Dolan telah mengatakan bahwa dia tidak akan menolak Ekaristi kepada Gubernur New York Andrew Cuomo, yang menandatangani undang-undang salah satu undang-undang aborsi paling permisif dalam sejarah negara itu.

Gembala Biden sendiri, Uskup William Malooly, pernah berkata di masa lalu bahwa dia tidak ingin "mempolitisasi" Komuni Suci dengan menyangkalnya kepada para politisi. Ordinaris Washington, D.C., Uskup Agung Wilton Gregory, telah berkata bahwa Ekaristi harus ditolak hanya sebagai upaya terakhir, dan tidak tercatat seperti sebelumnya.

Biden pada Oktober 2019 ditolak Ekaristi di paroki Carolina Selatan.

“Komuni Kudus menandakan kita bersatu dengan Tuhan, sesama dan Gereja. Tindakan kita harus mencerminkan hal itu. Setiap tokoh masyarakat yang menganjurkan aborsi menempatkan dirinya di luar ajaran Gereja, ”
Fr. Robert Morey, imam dari Gereja Katolik St. Anthony di Keuskupan Charleston, mengatakan kepada CNA setelah Biden ditolak Komuni Kudus.

CNA melaporkan setelah Biden ditolak Komuni Suci bahwa kebijakan keuskupan Charleston mengharuskan para imam untuk menahan sakramen dari politisi dan kandidat politik yang mendukung perlindungan hukum untuk aborsi.

“Pejabat publik Katolik yang secara konsisten mendukung aborsi atas permintaan bekerja sama dengan kejahatan di depan umum. Dengan mendukung undang-undang pro-aborsi, mereka berpartisipasi dalam dosa berat yang nyata, suatu kondisi yang mengecualikan mereka dari penerimaan Komuni Suci selama mereka tetap berpegang pada sikap pro-aborsi, ”kata dekrit tahun 2004 yang ditandatangani bersama oleh para uskup Atlanta, Charleston, dan Charlotte.

Dalam wawancara yang dirilis minggu ini, Burke menanggapi mereka yang mengatakan bahwa umat Katolik seharusnya tidak menilai disposisi interior dari politisi pro-choice, di antaranya Fr. James Martin, SJ, yang disebutkan secara khusus oleh McKenna.

“Kami menilai orang berdasarkan fakta obyektif. Tentang tindakan mereka, catatan publik mereka, pernyataan publik mereka, dan tentu saja, Wakil Presiden Biden tidak meninggalkan keraguan dalam benak siapa pun tentang posisinya. Dia jelas tahu apa ajaran Gereja, "
kata Burke.

“Tuhan mengatur dunia, membunuh, langsung membunuh kehidupan manusia yang belum lahir adalah kejahatan tidak peduli bagaimana Anda melihatnya…. Dan tentu saja hati nurani tidak dapat membenarkannya dengan cara apapun,”
tambah kardinal.

“Hati kita bukanlah sesuatu yang tersembunyi, hati kita memanifestasikan dirinya dalam tindakan kita. Seperti yang dikatakan Tuhan kita, kita mengenal pohon dari buahnya, ”
kata kardinal.

Berbicara tentang skandal, Burke menceritakan kisah seorang pejabat pemerintah non-Katolik yang dia kenal yang mengatakan dia mengharapkan ajaran Katolik mungkin berubah, atau bahwa Gereja tidak boleh menganggapnya serius karena, kata Burke, tentang jumlah umat Katolik di Kongres yang memberikan suara untuk undang-undang aborsi yang permisif.

“Umat Katolik berkeliling mengumumkan diri mereka sendiri, dan di sisi lain 100% mendukung aborsi, atau mendukung aborsi dengan cara apapun, memberikan skandal besar,”
kata Burke.

“Ajaran Gereja tentang aborsi tidak akan pernah berubah karena itu adalah bagian dari hukum moral alami. Itu bagian dari hukum yang telah Tuhan tuliskan di hati setiap manusia, yaitu bahwa kehidupan manusia harus dijaga, dan dilindungi dan dipromosikan. "

 

Sumber: CNA 

'Cita rasa rumah': Restoran favorit Benediktus XVI di Roma

 

Sebuah meja yang didedikasikan untuk Benediktus XVI di restoran Roma favoritnya, Cantina Tirolese. Kredit: Daniel Ibáñez / CNA


Roma, Italia, 3 Okt 2020/04: 00 MT (CNA) .- “Saya tidak pernah menyangka dia akan menjadi paus,” kata Mario Notari, berbicara tentang Paus Emeritus Benediktus XVI.

Bagi Notari, Kardinal Joseph Ratzinger yang pendiam dan lembut hanyalah pelindung lain di restoran Austria kecil yang dikelolanya beberapa langkah dari Vatikan.

“Ada keteraturan dari kardinal ini, yang selalu datang dengan wajah rendah hati, sangat pendiam, dan turun dengan tas kecilnya,”
katanya kepada CNA.

Notari adalah manajer lama Cantina Tirolese, sebuah restoran dua lantai, yang sejak 1971 telah menyajikan hidangan tradisional Jerman dan Austria kepada kliennya yang kebanyakan orang Romawi - dan kepada beberapa kardinal.

Benediktus XVI, ketika dia melayani sebagai prefek Kongregasi Ajaran Iman, akan datang ke restoran itu beberapa kali sebulan bersama rekan-rekan Vatikan, kata pemilik Riccardo Macher (gambar di bawah).

Notari ingat bahwa Ratzinger suka memesan hidangan yang disebut frittatensuppe, yaitu sepiring kaldu daging sapi Jerman tradisional dengan irisan campuran telur, tepung, dan susu yang dimasak tipis mirip dengan crêpe Prancis.

“Dan dia minum aranciata,” katanya sambil tersenyum, mengacu pada soda jeruk populer Italia yang biasanya dikenal dengan nama merek Fanta.

Ratzinger “tidak makan banyak ketika dia di sini,” Macher mencatat, “tapi dia tetap sering datang - untuk menemukan citarasa rumah. Dengan ibuku, dia akan berbicara bahasa Jerman. ”

Pada usia 28, Macher adalah pemilik generasi ketiga Cantina Tirolese. Dia mengambil alih setelah kematian ibunya, Manuela, tiga tahun lalu.

Restoran ini pertama kali dibuka oleh kakek nenek Macher, seorang Italia dan Austria.

Neneknya akan menyapa dan menyambut tamu di restoran seolah-olah mereka berada di rumahnya sendiri.

"Nenek adalah wanita Austria tinggi, pirang, dengan mata biru, yang, seperti yang kita katakan, membuat kehormatan rumah,"
kata Macher.

Pada saat dibuka, pada tanggal 23 September 1971, lingkungan Prati "praktis tidak memiliki apa-apa," Macher menjelaskan, dan "itu adalah salah satu tempat pertama untuk minum bir Jerman di keran."

Nenek Macher, pada usia 80 tahun, masih hidup, tetapi telah kembali ke Austria, kata pemilik muda itu. Kakeknya telah meninggal.

Dia mencatat bahwa dia agak muda untuk memiliki banyak kenangan ketika kardinal Jerman akan datang untuk makan di sana, tapi “ada Mario dan ada ibu di masa itu,” katanya.

Mario Notari mengenang satu momen lucu dengan Ratzinger.

Ketika tetangga dan klien restoran kehilangan anjingnya, Cantina Tirolese menutup papan dengan informasi tentang anjing tersebut dan cara menghubungi pemiliknya jika ditemukan.

“Malam itu, ketika kardinal sedang menuruni tangga, dia melihat sekilas apa yang tertulis di kertas, dan tersenyum ... dia berkata, 'tetapi saya tidak tersesat,
'” manajer itu menceritakan, menunjukkan bahwa anjing yang hilang adalah anjing gembala Jerman, nama panggilan umum untuk teolog.

"Ini adalah sesuatu yang menarik,"
kata Notari.

Kemudian, suatu hari di tahun 2005, ketika Notari dan Manuela kembali dengan mobil dari Austria dengan membawa produk-produk untuk restoran tersebut, mereka mendengar berita terpilihnya Ratzinger sebagai paus.

“Dan kami pikir 'tapi, itu tidak mungkin,'”
kata Notari. Keesokan paginya, ketika dia tiba di restoran, ada kerumunan di luar, dan dia khawatir sesuatu yang buruk telah terjadi.

“Kenyataannya, wartawan dengan kamera video yang mencari informasi,” kenangnya.

Setelah pemilihannya, Paus Benediktus XVI tidak kembali makan di restoran Austria; "Ibu selalu mengatakan bahwa kami kehilangan klien," canda Macher.

Sebenarnya tidak ada foto Kardinal Ratzinger di Cantina Tirolese, karena stafnya ingin menghormati privasinya.



Namun restoran tersebut masih menunjukkan tanda-tanda kehadiran mantan kliennya. Salah satu meja yang biasa dia duduki telah didedikasikan untuknya dan ada kliping berita tentang dia yang tergantung di dinding.

Dua tahun lalu, restoran tersebut mengirimkan hadiah untuk ulang tahun ke 91 paus emeritus: strudel buatan sendiri di dalam kotak kayu. Macher berkata bahwa mereka mendengar dari sekretarisnya bahwa Benediktus berterima kasih.

 




Cantina Tirolese terus menjamu tamu terkenal lainnya selama bertahun-tahun, termasuk Kardinal Angelo Bagnasco dari Italia dan Kardinal Argentina Jorge Bergoglio, calon Paus Fransiskus.

“Kami selalu memiliki hubungan yang baik dengan Vatikan, karena sangat dekat,”
Macher mengakui.

Paus Fransiskus menandatangani ensiklik baru 'Fratelli tutti' di Assisi


 


Paus Fransiskus menandatangani ensiklik barunya, Fratelli tutti, di altar di depan makam Santo Fransiskus dari Assisi pada 3 Oktober 2020.  Foto oleh: Vatican Media.

Staf CNA, 3 Okt 2020 / 08:45 MT (CNA) .- Paus Fransiskus menandatangani ensiklik barunya, Fratelli tutti, Sabtu saat berkunjung ke Assisi.

Dalam perjalanan resmi pertamanya ke luar Roma sejak pandemi melanda Italia, paus merayakan Misa di makam yang sama dengan namanya, Santo Fransiskus dari Assisi.

“Fratelli tutti,” kata pembukaan ensiklik, berarti “Semua saudara” dalam bahasa Italia. Ungkapan itu diambil dari tulisan Santo Fransiskus, salah satu inspirasi utama ensiklik ketiga Paus Fransiskus, tentang persaudaraan dan persahabatan sosial. Teks itu akan dirilis pada 4 Oktober, pada hari raya St. Fransiskus

Paus singgah dalam perjalanan ke Assisi untuk mengunjungi komunitas Klara yang malang di kota Spello, Umbria. Itu adalah kunjungan pribadi keduanya ke komunitas, setelah perjalanan kejutan pada Januari 2019.   




Anggota Klaris Miskin dari Santa Maria di Vallegloria mengunjungi Fransiskus di Vatikan pada Agustus 2016, ketika dia memberikan konstitusi apostolik Vultum Dei quaerere kepada mereka, yang menguraikan norma-norma baru untuk komunitas biara perempuan.

Paus tiba dalam hujan deras di Assisi pada Sabtu sore, singgah sebentar untuk menyapa komunitas Klara Miskin lainnya di kota itu, menurut ACI Stampa, mitra berita CNA berbahasa Italia.

Dia kemudian merayakan Misa di makam Santo Fransiskus di Assisi di Basilika Santo Fransiskus. ACI Stampa melaporkan bahwa mereka yang hadir termasuk para religius yang mewakili berbagai cabang Fransiskan, Kardinal Agostino Vallini, wakil kepausan untuk Basilika Santo Fransiskus dan St. Mary of the Angels di Assisi, Uskup Domenico Sorrentino setempat, dan Stefania Proietti, walikota Assisi.

Misa, yang bersifat pribadi tetapi disiarkan langsung, mengikuti pembacaan untuk pesta Santo Fransiskus.

Bacaan Injil adalah Matius 11: 25-30, di mana Yesus memuji Allah Bapa, "Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi! Sebab misteri Kerajaan Kausembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Kaunyatakan kepada orang kecil."

Yesus kemudian berkata: “Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang, dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati. Maka hatimu akan mendapat ketenangan. Sebab enaklah kuk yang Kupasang, dan ringanlah beban-Ku.”

 Sumber: CNA

Minggu, 30 Agustus 2020

Vatikan menegaskan Minggu Misi Sedunia akan berlangsung di tengah pandemi



Kota Vatikan, 28 Agustus 2020 / 08:30 MT (CNA) .- Vatikan mengonfirmasi pada hari Jumat bahwa Minggu Misi Sedunia akan berlangsung sesuai jadwal 18 Oktober, menggarisbawahi pentingnya evangelisasi dan dukungan untuk wilayah misi Gereja di tengah pandemi. .

“Energi misionaris umat Allah tetap unggul. Iman, pada kenyataannya, pada dasarnya adalah misionaris dan perayaan Hari Misi Dunia berfungsi untuk tetap hidup dalam semua umat beriman dalam dimensi esensial dari iman Kristen ini, ”
kata Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-Bangsa dalam sebuah pernyataan pada 28 Agustus.

Lebih lanjut, Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa mempercayakan dirinya pada rasa persekutuan dan tanggung jawab bersama dengan para uskup sehubungan dengan pengumpulan hari itu untuk mendukung Perhimpunan Misi Kepausan, yang bekerja dalam konteks universal untuk dukungan yang adil dari gereja di wilayah misi. "

Minggu Misi Sedunia - juga dikenal sebagai Hari Misi Sedunia - dirayakan setiap tahun pada hari Minggu berikutnya hingga terakhir bulan Oktober. Tahun ini jatuh pada 18 Oktober. Hari itu ditandai dengan pengumpulan Perhimpunan Misi Kepausan, sekelompok masyarakat misionaris Katolik di bawah yurisdiksi paus.

Beberapa koleksi Katolik di seluruh dunia ditunda tahun ini karena penangguhan Misa publik di banyak bagian dunia di tengah pandemi virus corona.

Kolekte Prapaskah untuk Tanah Suci - yang biasanya diambil di gereja-gereja pada hari Jumat Agung - dipindahkan ke 13 September setelah banyak gereja di seluruh dunia ditutup untuk Triduum pada tahun 2020. Tanggal 13 September dipilih untuk pengumpulan karena itu dekat pesta 14 September Pesta Salib Suci.

Kolekte tahunan Gereja untuk Tanah Suci digunakan untuk pemeliharaan dan pemeliharaan situs-situs suci, serta mendukung kehidupan umat Kristen di Tanah Suci.

Sebagian besar koleksi dikelola oleh Penjagaan Tanah Suci (red-priorat kustodian Ordo Saudara Dina), yang merupakan salah satu lembaga Katolik tertua dan terbesar di Tanah Suci. Provinsi ini didirikan oleh Santo Fransiskus dari Assisi pada 1217, hanya delapan tahun setelah ia mendirikan ordo Fransiskan.

Kongregasi Gereja-Gereja Timur juga menggunakan persentase Kolekte Jumat Agung untuk mendukung pembentukan calon imam di Timur Tengah.

Paus Fransiskus menunda pengumpulan Peter's Pence tahun ini hingga 4 Oktober, pada pesta Santo Fransiskus. Peter's Pence adalah dana amal kepausan yang didukung oleh sumbangan tahunan di paroki Katolik di seluruh dunia.

Seperti banyak bagian dunia lainnya, Vatikan harus menghadapi konsekuensi ekonomi dari pandemi virus korona. Itu kehilangan pendapatan jutaan dolar dengan penutupan Museum Vatikan selama lebih dari tujuh minggu. Museum Vatikan menghasilkan sekitar $ 87 juta setiap tahun pada 2015, setengahnya adalah pendapatan surplus untuk Kota Vatikan, menurut The Economist.

Tidak ada data resmi yang tersedia tentang jumlah yang dikumpulkan oleh koleksi Peter's Pence sejak 2013, menurut ACI Stampa. Data terbaru menunjukkan pengumpulan $ 78 juta pada tahun 2012, 28% di antaranya berasal dari sumbangan umat Katolik AS. The Wall Street Journal melaporkan bahwa koleksi Peter's Pence berjumlah 50 juta euro ($ 59,4 juta) pada tahun 2018.

Proyek yang didanai oleh Peter's Pence termasuk $ 500.000 untuk membantu migran dari Guatemala, Honduras, dan El Salvador yang terdampar di Meksiko dan 100.000 euro ($ 119.000) sebagai bantuan setelah banjir di Iran, menurut situs webnya.

Dalam pesannya untuk Hari Misi Dunia 2020, yang dirilis pada Minggu Pentakosta, paus mengundang orang-orang untuk memahami misi mereka di dalam Gereja.

“Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri: apakah kita siap untuk menyambut kehadiran Roh Kudus dalam hidup kita, untuk mendengarkan panggilan misi, baik dalam kehidupan kita sebagai pasangan menikah atau sebagai orang yang dikuduskan atau mereka yang dipanggil untuk pelayanan yang ditahbiskan, dan dalam semua kejadian sehari-hari dalam hidup? ” dia berkata.

“Apakah kita bersedia diutus kapan pun atau di mana pun untuk menyaksikan iman kita kepada Allah Bapa yang penuh belas kasihan, untuk mewartakan Injil keselamatan di dalam Yesus Kristus, untuk berbagi kehidupan ilahi Roh Kudus dengan membangun Gereja? Apakah kita, seperti Maria, Bunda Yesus, siap untuk sepenuhnya melayani kehendak Tuhan? ”

Paus juga mengatakan bahwa penderitaan akibat pandemi harus memacu umat Katolik untuk melayani Tuhan dan sesama mereka.

Dia berkata: “Di tahun ini yang ditandai dengan penderitaan dan tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19, perjalanan misionaris seluruh Gereja berlanjut dalam terang kata-kata yang ditemukan dalam kisah pemanggilan nabi Yesaya: 'Ini aku , utuslah aku. 'Ini adalah jawaban yang selalu baru untuk pertanyaan Tuhan:' Siapa yang harus aku kirim? '”

"Undangan dari hati belas kasih Tuhan ini menantang Gereja dan umat manusia secara keseluruhan dalam krisis dunia saat ini."

Paus Fransiskus: Salib mengingatkan kita pada pengorbanan hidup Kristiani


Oleh Hannah Brockhaus/CNA
Kota Vatikan, 30 Agustus 2020 / 05:35 MT (CNA) .- Paus Fransiskus mengatakan pada hari Minggu bahwa salib yang kita kenakan atau gantung di dinding kita tidak seharusnya menjadi hiasan, tetapi sebagai pengingat akan kasih Tuhan dan pengorbanan yang terlibat dalam kehidupan Kristen.

"Salib adalah tanda suci Cinta Tuhan dan tanda Pengorbanan Yesus, dan tidak boleh direduksi menjadi benda takhayul atau kalung hiasan," kata paus dalam pidato Angelus pada 30 Agustus.

Berbicara dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, Paus menjelaskan bahwa, "sebagai hasilnya, jika kita ingin menjadi murid [Tuhan], kita dipanggil untuk meniru Dia, menghabiskan hidup kita tanpa syarat karena kasih kepada Tuhan dan sesama."

“Kehidupan orang Kristen selalu merupakan perjuangan,”
tegas Fransiskus. “Alkitab mengatakan bahwa kehidupan orang percaya adalah militansi: melawan roh jahat, melawan kejahatan.”

Ajaran paus berpusat pada pembacaan Injil hari itu dari St. Matius, ketika Yesus mulai mengungkapkan kepada murid-muridnya bahwa ia harus pergi ke Yerusalem, menderita, dibunuh, dan pada hari ketiga dibangkitkan.

“Pada prospek bahwa Yesus mungkin gagal dan mati di kayu salib, Petrus sendiri menolak dan berkata kepada-Nya: “Tuhan, kiranya Allah menjauhkan hal itu! Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau!” '(Ayat 22)," kenang paus. “Petrus percaya kepada Yesus; Petrus ingin mengikuti Yesus, tetapi tidak menerima bahwa kemuliaan-Nya akan melewati Sengsara. "

Dia berkata “untuk Petrus dan murid-murid lainnya - tetapi untuk kita juga! - salib adalah sesuatu yang tidak nyaman, sebuah 'sandungan', "menambahkan bahwa bagi Yesus," sandungan "yang sebenarnya adalah melarikan diri dari salib dan menghindari kehendak Bapa," misi yang telah Bapa percayakan kepada-Nya untuk keselamatan kita. "

Menurut Paus Fransiskus, “untuk alasan ini, Yesus menanggapi Petrus:‘ Enyahlah Iblis! Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau memikirkan bukan yang dipikirkan Allah, melainkan yang dipikirkan manusia.”

Dalam Injil, Yesus kemudian berbicara kepada semua orang, mengatakan kepada mereka bahwa untuk menjadi muridnya ia harus "menyangkal dirinya dan memikul salibnya dan mengikuti Aku," lanjut paus.

Dia menunjukkan bahwa "sepuluh menit sebelumnya" dalam Injil, Yesus telah memuji Petrus dan telah berjanji kepadanya untuk menjadi "batu karang" di mana dia mendirikan Gereja-Nya. Selanjutnya, dia memanggilnya "Setan".

“Bagaimana ini bisa dipahami? Itu terjadi pada kita semua! Pada saat-saat pengabdian, semangat, niat baik, kedekatan dengan sesama kita, kita memandang Yesus dan maju; tapi saat salib datang, kita lari,” t
andasnya.

"Iblis, Setan - seperti yang Yesus katakan kepada Petrus - menggoda kita,"
tambahnya. “Itu adalah roh jahat, itu dari iblis untuk menjauhkan diri kita dari salib, dari salib Yesus.”

Paus Fransiskus menggambarkan dua sikap yang harus dimiliki oleh murid Kristen: menyangkal diri, berarti bertobat, dan memikul salibnya

“Ini bukan hanya masalah menanggung kesengsaraan sehari-hari dengan kesabaran, tetapi menanggung dengan iman dan tanggung jawab yang merupakan bagian dari upaya dan bagian dari penderitaan yang ditimbulkan oleh perjuangan melawan kejahatan,”
katanya.

“Dengan demikian tugas 'memikul salib' menjadi berpartisipasi dengan Kristus dalam keselamatan dunia,” katanya. Mempertimbangkan hal ini, kita mengizinkan salib yang tergantung di dinding di rumah, atau yang kecil yang kita kenakan di leher kami, menjadi tanda keinginan kita untuk bersatu dengan Kristus dalam dengan penuh kasih melayani saudara dan saudari kami, terutama yang terkecil dan paling rapuh. "

“Setiap kali kita mengarahkan pandangan kita pada gambar Kristus yang disalibkan, marilah kita merenungkan bahwa dia, sebagai Hamba Tuhan yang sejati, telah menyelesaikan misinya, memberikan hidup, menumpahkan darah-Nya untuk pengampunan dosa,”
katanya, berdoa bahwa Perawan Maria akan menjadi perantara untuk "membantu kita agar tidak mundur dalam menghadapi pencobaan dan penderitaan yang dituntut untuk bersaksi tentang Injil bagi kita semua."

Setelah Angelus, Paus Fransiskus mencatat keprihatinannya atas "ketegangan di kawasan Mediterania Timur, yang dirusak oleh berbagai wabah ketidakstabilan." Komentarnya mengacu pada ketegangan yang meningkat antara Turki dan Yunani atas sumber daya energi di perairan Mediterania Timur.

“Tolong, saya menghimbau dialog konstruktif dan penghormatan terhadap hukum internasional untuk menyelesaikan konflik yang mengancam perdamaian masyarakat di kawasan itu,
” desaknya.

Paus Fransiskus juga mencatat perayaan Hari Doa Sedunia yang akan datang untuk Pemeliharaan Ciptaan, yang akan berlangsung 1 September.

“Mulai tanggal ini, hingga 4 Oktober, kami akan merayakan 'Yubileum Bumi' bersama saudara-saudara Kristen dari berbagai gereja dan tradisi, untuk memperingati lembaga 50 tahun yang lalu, Hari Bumi,”
katanya.


Jumat, 28 Agustus 2020

Paus Fransiskus berkunjung ke makam St. Monika pada hari pestanya


Paus Fransiskus dalam doa di depan makam St Monika
 
Pada peringatan liturgi St Monika, Paus Fransiskus mengunjungi relikuinya di Basilika St Augustine di Campo Marzio, Roma.

Oleh Vatican News

Pada Kamis malam, Direktur Kantor Pers Takhta Suci, Matteo Bruni, menyampaikan bahwa pada sore hari sebelumnya, Paus Fransiskus mengunjungi Basilika Santo Agustinus di Campo Marzio.

Ia menghabiskan beberapa waktu dalam doa di Kapel St Monica, ibu Agustinus, di depan makam St Monica.

Paus Fransiskus kemudian kembali ke Vatikan.

Ini bukan pertama kalinya Paus Fransiskus pergi ke Basilika untuk berdoa di depan makam St Monika.

Tepat dua tahun yang lalu hari ini, sekembalinya dari Perjalanan Apostolik ke Irlandia, dia juga pergi ke Basilika Santo Agustinus untuk berdoa di depan makam Santo Monika setelah mengunjungi Basilika Santa Maria Maggiore, seperti kebiasaannya.

Kunjungannya ke Irlandia termasuk partisipasinya dalam Festival Keluarga, bagian dari Pertemuan Keluarga Sedunia.

Kamis, 27 Agustus 2020

Paus dalam Audiensi Umum: Setelah pandemi, apakah sistem ekonomi yang sakit ini akan berlanjut?




Selama katekese dalam Audiensi Umum 26 Agustus 2020, Paus Fransiskus menunjukkan penyakit sosial lain yang terungkap selama pandemi: kesenjangan sosial yang diciptakan oleh penyakit ekonomi.

Beberapa orang kaya, sekelompok kecil, memiliki lebih dari seluruh umat manusia lainnya. Ini adalah statistik murni. Ini adalah ketidakadilan yang berteriak ke surga! Pada saat yang sama, model ekonomi ini tidak mempedulikan kerusakan yang terjadi pada rumah kita bersama.

Paus Fransiskus memperingatkan bahwa alam berada pada batasnya karena dosa keinginan untuk memiliki dan menguasainya. Faktanya, paus mencatat bahwa manusia tidak menciptakan sendiri. Sebaliknya, mereka adalah pelayan yang dipanggil untuk membuatnya berbuah. Buah-buah itu, tegas Paus Fransiskus, adalah milik semua orang.

Ketika obsesi untuk memiliki dan mendominasi membuat jutaan orang tidak memiliki barang-barang primer; ketika ketidaksetaraan ekonomi dan teknologi sedemikian rupa sehingga tatanan sosial terkoyak; dan ketika ketergantungan pada kemajuan materi yang tidak terbatas mengancam rumah kita bersama, maka kita tidak dapat berdiri dan berjaga-jaga. Tidak, ini menyedihkan. Kita tidak bisa hanya berdiri dan menonton.

Itulah sebabnya paus mengkritik keegoisan, yang mengubah homo sapiens menjadi spesies homo œconomicus — individualistis, menghitung, dan mendominasi. Dia malah meminta agar orang-orang memanfaatkan momen krisis ini untuk berubah dan memperbaiki diri, sehingga tidak ada yang kurang.

Setelah krisis ini, apakah kita akan melanjutkan sistem ekonomi ketidakadilan sosial ini dan mengabaikan pemeliharaan lingkungan, ciptaan, dan rumah bersama kita? Mari kita pikirkan.

Terakhir, Paus mengajak umat untuk juga memikirkan jutaan anak yang mati kelaparan dan tidak bisa bersekolah karena distribusi kekayaan yang buruk. Dia mengungkapkan harapannya bahwa keadaan dari begitu banyak anak yang membutuhkan akan membantu kita memahami bahwa kita harus keluar dari krisis ini sebagai masyarakat yang lebih baik. (Sumber: RomeReports.com)

Rabu, 17 Juni 2020

Yang Mulia (venerabilis) Carlo Acutis dan cintanya pada Ekaristi

 Rome Newsroom, 11 Jun, 2020 / 03:01 pagi MT (CNA) .- Yang Mulia Carlo Acutis, seorang remaja Italia yang beatifikasinya disetujui Paus Fransiskus pada bulan Februari, dikenal karena bakatnya untuk pemrograman komputer, tetapi bagaimana ia menggunakan keterampilan-keterampilan itu adalah apa menjadikannya contoh kekudusan, menurut postulator dari tujuan kesuciannya.

Carlo diketahui menyebut Ekaristi sebagai "jalan raya menuju surga".

“Kita tahu tentang Carlo bahwa salah satu pilar besarnya adalah Ekaristi dan yang lainnya adalah Perawan Maria” Nicola Gori, postulator Acutis untuk kesucian, mengatakan kepada EWTN News.

Dari masa remajanya, Carlo berdoa rosario setiap hari dan di samping devosi lainnya, sering menghabiskan waktu dalam adorasi Ekaristi. Dia berkata ketika "kita menghadapi matahari kita menjadi cokelat ... tetapi ketika kita menempatkan diri kita di depan Yesus Ekaristi kita menjadi orang suci."

Carlo meninggal karena tumor otak pada 2006 pada usia 15 tahun. Musim panas setelah ulang tahunnya yang ke-14, ia menghabiskan waktu meneliti keajaiban Ekaristi dan membuat situs web untuk membuat katalog dan berbagi informasi dengan orang lain.

“Carlos ingin orang mendekati Ekaristi dan untuk ini dia menggunakan internet,” kata Gori. "Suatu musim panas sebelum kematiannya, dia pergi mencari di mana mukjizat Ekaristi besar terjadi di dunia, yang diakui oleh Gereja, dari era Kristen pertama hingga saat ini."

Situs web yang dibuat Carlo adalah asal mula The Eucharistic Miracles of the World, sebuah pameran internasional yang menyoroti kejadian-kejadian semacam itu.

Carlo, kata Gori, prihatin dengan orang-orang yang semakin jauh ke Gereja dan sakramen-sakramen dan dia ingin membawa mereka kembali.

Situs webnya “adalah panggilan untuk menggoyang hati nurani; katakanlah mari kita kembali ke hal-hal yang hakiki, mari kembali untuk mengisi gereja," Gori menjelaskan, mencatat bahwa di awal masa kecilnya Carlo membawa orang-orang ke Misa dan menerima sakramen bersamanya.

“Bayangkan, dia berhasil menyeret kerabatnya, orangtuanya ke Misa setiap hari. Bukan sebaliknya; bukan orang tuanya yang membawa anak lelaki itu ke Misa, tetapi dialah yang berhasil membuat dirinya menghadiri Misa dan meyakinkan orang lain untuk menerima Komuni setiap hari, ”
kata Gori.

Postulator menyebut Carlo seorang misionaris, dengan mengatakan, "dia menggunakan internet untuk menyebarkan Injil dengan cara apa yang dia bisa."

Gori juga menekankan penggunaan komputer dan internet oleh Carlo. Dia mengatakan bahwa ketika menyelidiki penyebab bocah itu untuk beatifikasi, teknisi melakukan analisis pada komputernya untuk melihat situs web apa yang dia kunjungi.

"Ditemukan bahwa ia menggunakan seluruh komputer, semua penelitiannya dilakukan untuk kebaikan, justru untuk melakukan sesuatu yang sangat dekat dengan hatinya,"
kata Gori.

"Carlo Acutis tidak pernah menggunakan internet yang belum untuk tujuan yang baik."


Beatifikasi Carlo dijadwalkan akan berlangsung sekitar musim semi 2020, tetapi telah ditunda karena pandemi coronavirus.

Postulator mengatakan mereka sedang menunggu situasi kesehatan membaik sebelum menetapkan hari misa beatifikasi.

"Karena beatifikasi Carlo pasti akan menjadi perayaan bagi semua anak muda, dan karena Carlo dikenal di banyak negara, tidak bisa dikatakan dikenal secara universal, akan memalukan untuk dapat melakukannya hanya dengan beberapa orang,"
kata Gori.


Ibu dari Carlo Acutis mengatakan, "putranya membawanya kembali ke agama Katolik"




Staf CNA, 17 Jun, 2020 / 12:54 pagi MT (CNA) .- Sementara sebagian besar ibu Katolik berdoa untuk putra remaja mereka, Antonia Acutis memiliki kemampuan unik untuk berdoa kepada anaknya, remaja Italia yang akan segera dibeatifikasi, Carlo Acutis.

Carlo akan dibeatifikasi 10 Oktober di Assisi, Italia. Penyebab kanonisasi telah dipopulerkan tidak hanya karena kesaksian mudanya tentang kekudusan sebelum ia meninggal karena leukemia pada usia 15, tetapi juga karena kecakapannya dengan teknologi. Pada usia 14, ia merancang sebuah situs web untuk membagikan cintanya yang besar kepada Ekaristi.

Pada awalnya, ibunya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan anak muda yang begitu cerdas dan bersemangat.

"Saya bukan model ideal seorang ibu Katolik," kata Antonia kepada CNA.

Seperti banyak orang, iman Antonia dibentuk oleh budaya Katolik. Tetapi teladan Carlo menantangnya, dan ia menghubungi seorang teman yang setia untuk meminta nasihat. Teman Antonia menghubungkannya dengan seorang imam, yang mendorongnya untuk mengambil kelas untuk memajukan iman Katoliknya.

Sebelum itu, dia "tidak tahu apa-apa tentang hal-hal yang berbau iman," katanya kepada CNA.

Melalui karya seorang imam yang dia temui melalui kelas-kelasnya, Carlo dapat menerima Komuni Kudus pertamanya pada usia tujuh tahun - setelah itu dia tidak pernah melewatkan misa setiap hari, bahkan ketika keluarga mereka bepergian.

Cinta Carlo untuk Ekaristi membentuk pengabdian ibunya kepada Sakramen.

"Sumber kesucian Carlo adalah Ekaristi. Dia biasa mengatakan Ekaristi adalah jalan saya menuju surga,” kata Antonia.

Nicola Gori, postulator Acutis untuk alasan kesucian, mengatakan bahwa Carlos mencintai Tuhan sedemikian rupa sehingga mengundang orang lain, terutama yang terdekat dengannya, untuk ikut serta dalam pesta Ekaristi.

“Bayangkan, dia berhasil menyeret kerabatnya, orangtuanya ke Misa setiap hari. Bukan sebaliknya; bukan orang tuanya yang membawa anak lelaki itu ke Misa, tetapi dialah yang berhasil membuat dirinya menghadiri Misa dan meyakinkan orang lain untuk menerima Komuni setiap hari, ”kata Gori kepada EWTN News.

Sebelum Carlo, Antonia mengatakan bahwa dia pergi ke Misa hanya untuk Komuni Kudus pertama, penguatan, dan perkawinan.

Tetapi dengan cinta teladan Carlo untuk Ekaristi, “Saya mulai pergi ke Misa lagi,” kata Antonia. "Dan ini sebenarnya karena Carlo. Bagi saya Carlo adalah penyelamat kecil. ”

Sejak Carlo meninggal karena leukemia pada tahun 2006, Antonia semakin menyadari betapa istimewanya anak itu.

Meskipun Carlo bermain di Playstation, Antonia tidak pernah harus menegurnya karena menghabiskan terlalu banyak waktu bermain video game.

"Dia juga anak normal!" Kata Antonia. “Dia dulu bermain dengan Playstation. Tapi dia memaksa dirinya untuk bermain seminggu sekali hanya selama satu jam karena dia tidak ingin menjadi budak dari game teknologi ini. Dia ingin bebas. "

Tepat empat tahun setelah kematian Carlo, Antonia melahirkan anak kembar - keajaiban yang ia kaitkan dengan perantaraan Carlo. Si kembar lahir ke dunia pada hari peringatan Carlo meninggalkannya.

Si kembar telah mengungkapkan kepada Antonia betapa luar biasa Carlo sebagai seorang anak.

“Kadang-kadang saya harus mengatakan 'jangan lakukan ini', 'jangan lakukan itu' ... Maksud saya, mereka adalah anak-anak yang baik karena mereka berdoa rosario setiap hari, mereka pergi ke Misa karena teladan Carlo. Tetapi mereka tidak seperti Carlo. Ada perbedaan yang sangat, sangat besar, ”katanya.

Ironisnya, kepercayaan yang Carlo berikan pada ibunya adalah hal yang membantunya memahami kematiannya.

“Yesus sedang mempersiapkan saya dan suami saya karena kami semakin dekat dengan iman dan kehidupan sakramental dan dia mempersiapkan kami untuk momen ini untuk kematian Carlo. Tanpa keyakinan, saya tidak tahu bagaimana kita bisa menerima kematian anak tunggal, " kata Antonia.

Setelah kematiannya, teladan Carlo dalam kekudusan dengan cepat menghasilkan banyak buah. Ibunya mengatakan bahwa orang-orang yang mengenal Carlo mulai berdoa kepadanya tepat setelah dia meninggal, dan orang banyak yang telah tersentuh oleh kehidupan Carlo membanjiri pemakaman.

Paus Fransiskus memberi nama Carlo venerabilis pada Juli 2019, dan upacara beatifikasinya, yang semula direncanakan untuk musim semi 2020, ditunda hingga Oktober karena pandemi coronavirus.

Gori mengatakan bahwa upacara itu ditunda terutama karena begitu banyak orang muda yang berharap untuk hadir. Carlo, bersama dengan St. Pier Giorgio Frassati atau Beata Chiara Luce Badano, telah menjadi suar kekudusan bagi kaum muda modern.

"Karena beatifikasi Carlo pasti akan menjadi perayaan bagi semua anak muda, dan karena Carlo dikenal di banyak negara, tidak bisa dikatakan dikenal secara universal, akan memalukan untuk dapat melakukannya hanya dengan beberapa orang," kata Gori.

Antonia berharap bahwa upacara yang menyatakan putranya di jalur kanonisasi akan terjadi dalam masa hidupnya.

"Saya yakin itu tidak akan begitu jauh," katanya.